Korea Utara Kembali Ragu Duduk Bareng AS Lagi

Korea Utara Kembali Ragu Duduk Bareng AS Lagi

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (Istimewa)

JAKARTAINSIGHT.com | Korea Utara (Korut) meragukan prospek terjadinya pertemuan puncak dengan Amerika Serikat (AS) di masa depan. Hal ini disebabkan kurangnya kemajuan dalam implementasi perjanjian yang dibuat antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korut Kim Jong Un telah meragukan prospek untuk pertemuan puncak di masa depan, kata kantor berita negara KCNA.

"AS tidak melakukan apa pun untuk mengimplementasikan pernyataan bersama dari pertemuan puncak pertama antara Trump dan Kim di Singapura tahun lalu," kata penasehat Kementerian Luar Negeri Korut, Kim Kye-gwan, seperti dikutip dari 9News, Jumat (27/9/2019).

Gwan mengkritik latihan militer bersama antara AS dan Korea Selatan (Korsel), serta memperkuat sanksi dan tekanan terhadap Korut.

Gwan juga menyatakan politisi di Washington terobsesi dengan pernyataan bahwa Korut dapat memperoleh akses ke masa depannya yang cerah hanya ketika negara itu meninggalkan nuklirnya terlebih dahulu, dan pandangan bahwa sanksi yang mendorong Korea Utara untuk berdialog "terpelintir".

"Ini membuat saya ragu apakah terobosan baru dapat terjadi dalam hubungan DPRK-AS meskipun pembicaraan KTT DPRK-AS lainnya mungkin terbuka," katanya, menggunakan nama resmi Korut, Republik Demokratik Rakyat Korea.

Namun, kata Kim Kye-gwan, Trump berbeda dari pendahulunya dalam hal politik dan keputusan sehingga ia ingin menaruh harapan pada pilihan bijak dan keputusan berani presiden AS itu.

Negosiasi yang bertujuan membongkar program nuklir dan rudal Korut telah terhenti sejak pertemuan puncak kedua yang gagal antara Trump dan Kim pada Februari.

Pyongyang mengatakan pihaknya bersedia untuk memulai kembali pembicaraan tingkat kerja, tetapi tidak ada tanggal atau lokasi yang ditetapkan.

Awal pekan ini Trump mengatakan ia ingin tahu apa yang akan dihasilkan dari pertemuan puncak ketiga dengan Kim Jong-un sebelum setuju untuk mengadakannya.

Penulis: Ganest
Editor:Yazeed Alexander

Artikel Terkait

Baca Lainnya

1510570014jakartahujan.jpg
NASIONAL
Ada Pohon Tumbang, Sejumlah Perjalanan KRL Tertahan
Senin, 13 November 2017 17:46:54

1510683760jokowi-ktt-asean.jpg
INTERNASIONAL
1510741966Foto-1.jpg
EKBIS
Net1 Indonesia Ambil Bagian Dari MUBA Bergerak
Rabu, 15 November 2017 17:32:46

1510744254Robert-Mugabe.jpg
INTERNASIONAL
Militer Zimbabwe Kudeta Presiden Mugabe
Rabu, 15 November 2017 18:10:54

Berita Terpopuler
$(window).scroll(function() { var header = $("bg-top-static"); var scroll = $(window).scrollTop(); if (scroll <= 25) { $(".top-navigasi ul").css("text-align","left"); $(".top-navigasi ul").css("padding-right","0px"); $(".left-banner-to-top").css("top","150px"); $(".right-banner-to-top").css("top","150px"); } if (scroll >= 25) { header.addClass("relstatic-fixed"); $(".top-navigasi ul").css("text-align","center"); $(".top-navigasi ul").css("padding-right","78px"); $(".relstatic").addClass("relstatic-fixed"); $(".left-banner").addClass("left-banner-to-top"); $(".right-banner").addClass("right-banner-to-top"); $(".left-banner-to-top").css("top","0px"); $(".right-banner-to-top").css("top","0px"); } else { header.removeClass("relstatic-fixed"); $(".relstatic").removeClass("relstatic-fixed"); $(".left-banner").removeClass("left-banner-to-top"); $(".right-banner").removeClass("right-banner-to-top"); } if (scroll >= 2000) { console.log(scroll); $(".left-banner-to-top").css("top","-110px"); $(".right-banner-to-top").css("top","-110px"); } });